Kesal Warna Sandal Tidak Sesuai Pesanan, Tukang Ojek Todongkan Pistol ke Kurir Ekspedisi

Must Read

JAKARTAVIEW.ID, JAKARTA – Tukang ojek yang berinisial G alias M (40) dibekuk oleh pihak kepolisian karena menodongkan pistol jenis airsoft gun kepada kurir ekspedisi di Desa Gunung Mulya, Kecamatan Tenjolaya, Kabupaten Bogor. Hal tersebut dilakukan karena kesal warna sandal yang dipesan tidak sesuai.

Kapolres Bogor AKBP Harun mengatakan, bahwa kasus tersebut berawal dari video viral aksi pelaku di Instagram pada Minggu 2 Mei 2021. Dalam video beredar, pelaku nampak menodongkan pistol kepada kurir ekspedisi YA (22) yang mengantarkan barang pesanan pelaku.

“Diawali adanya laporan dari korban, kita juga lihat ada video viral ada seorang kurir memberikan barang titipannya oleh tersangka yang kemudian barangnya tidak sesuai dengan keinginan. Tersangka tidak mau bayar dan menodongkan pistol,” kata Harun kepada wartawan, pada hari Senin (3/5/2021).

BACA JUGA:



Dari situ, polisi melakukan penyelidikan lebih lanjut dan berhasil menangkap pelaku di rumahnya. Dari hasil pemeriksaan, diketahui bahwa pistol milik tersangka seperti dalam video viral merupakan airsoft gun.

“Setelah ditangkap kita ketahui tersangka mempunyai dua senpi, kita tanya ternyata air softgun. Kita tanya dari mana, tersangka mengaku beli dari online melalui Facebook. Alasannya buat berjaga-jaga karjanya ojek untuk amankan diri malam-malam,” jelas Harun seperti dikutip dari Sindonews.

Sedangkan, untuk motif tersangka nekat menodongkan airsoft gun kepada kurir karena merasa kesal warna sendal yang dipesannya sudah tiga kali tidak sesuai keinginan. Rupanya, kesalahan itu ada pada tersangka sendiri karena tidak memilih opsi warna yang terdapat pada aplikasi tersebut.

“Dia sudah 3 kali memesan sandal, namun pemesanan sandal tidak sesuai yang diinginkan warnanya. Dia ingin hitam tapi menuliskannya kodenya coklat sehingga tidak sesuai. Korban (kurir) menyampaikan apabila tidak sesuai jangan dibuka barangnya biar bisa dikembalikan, tersangka maksa buka, korban minta dibayar tapi tersangka tidak mau dan mengeluarkan air softgun ,” bebernya.

Atas perbuatannya tersebut, pelaku diancam dengan Pasal 368 KUHP tentang Kekerasan dan atau 335 KUHP tentang Perbuatan Tidak Menyenangkan dan Pasal 1 ayat 1 UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951. “Kita juga akan dalami terkait air softgun ini. Tetapi sejauh ini belum ditemukan adanya tindak pidana lain yang dilakukan oleh tersangka atas kepemilikan air softgun. Ini tidak dilengkapi surat-surat,” ucap Harun.

LAINNYA:

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest News

Dishub DKI Buka Peluang Operator Baru Layanan Sepeda Sewa

JAKARTAVIEW.ID, - Dinas Perhubungan DKI Jakarta tengah mengevaluasi penyelenggaraan sepeda sewa atau bike sharing yang diuji coba sejak 2020....
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -